Wednesday, 27 December 2017

Dera

Sungguh aku terjerat,
Dengan kehidupan yang menghukum,
Tanpa belas terus membiat,
Kuatku meraung makin ia menghentam.

Ke mana harusku pergi,
Meninggalkan keharuan yang kian mengganas,
Menghantui hidupku sehari hari,
Penuh kejam lagi membuas.

Bila ia akan menamat,
Aku penat dikejar bayang,
Walau dalam kegelapan malam,
Kegugupan diri tidak tertanggung.

Aku mahu bebas,
Itu yang aku inginkan,
Mengapa begitu susah,
Suka melihatku seperti orang gila.

Dudukku sambil memeluk lutut,
Dalam penjara tiada kunci,
Terus menangis meraih simpati,
Sia sia tiada siapa mahu membantunya.

Fizikalku tiada daya,
Kekuatan mental kian rapuh,
Apa harusku lakukan lagi,
Menunggu panggilan mati.

Jadi itulah caranya,
Aku lari dari didera,
Keluar dari radar si pembunuh kejam,
Merantai leherku mengikut perintahnya.






No comments:

Post a Comment