Friday, 18 August 2017

Betah

Jauh di sana,
Dia sedang berlari suka,
Mengejar sesuatu yang dicinta,
Mengikat ketat agar ia tidak terbuka.

Dia tidak tahu,
Di penghujung laluan itu,
Ada sesuatu yang terbuku,
Untuk dia si malang itu.

Apa yang dia mahu sudah ada,
Kebahagian di depan mata,
Tanpa rasa toleh ke belakang,
Takut ada yang menjadi penghalang.

Merasai rasa enaknya gula,
Senyum hingga ke telinga,
Tahu manisnya sudah menghilang,
Kenikmatan hanya sebentar saja.

Akhirnya dia menoleh,
Berpaling untuk bersua,
Terbukam terpukau terkaku,
Apakah semua nasib sama untuk dia si malang?
Ingin gembira walaupun hanya sebentar,
Terpaksa reda diri ini siapa.

Ya dia si malang itu,
Sedari takdir begitu,
Tiada rasa kebahagian,
Hidup penuh kepahitan.

Takdir tidak boleh diubah,
Namun nasib boleh diubah.


No comments:

Post a Comment