Thursday, 28 March 2019

Pergi

You really can't pour from an empty cup. Take care of yourself first. - Kamal Effendi

Sungguh aku kecewa,

Dengan diriku sendiri.

Aku cuba beranggap biasa,
Muka tidak kisah walhal tidak peduli,
Sungguh begitu sekali aku berkelaku,
Aku cuma mahu dihargai.

Lalu mereka biarkan aku pergi.

Namun benarkah kaki ku melangkah sambil dipandang sinis,
Pergi bagai menghalau anjing kurap kemari.

Aku mahu pergi.

Biar pemergianku kadang dipandang berani,
Ditabik tangan hebatnya membina jiwa,
Kentalnya minda menghadap macam jenis manusia.

Jika mendung teruslah terbit mentari,
Jika malap teruslah menyala lampu,
Jika gersang teruslah menghijau tanah.

Ya...

Lambailah mereka dengan 2 belah tangan terbuka,
Senyumlah usah risau ku menjaga diri,
Datanglah semula jika berlapang masa,
Detik sedih dihiasi dengan alunan musik.

Aku pergi sendiri,
Dan aku takkan kembali.

Biar jalan dinampak lurus,
Seperti tiada penghujug,
Percayalah aku takkan berpatah,
Walau diserang badai melanda.

Saturday, 2 March 2019

Biasa

We are always blinded by the imperfections in the most perfect thing ever - mato's mom

Izikan aku berbicara seperti biasa,
Berpetah mulut bercerita sentiasa,
Meluahkan apa saja yang tersirat,
Penat dibiar sarat tersimpan,

Aku masih terkaku,
Ingin kan aku meluah segalanya,
Namun saat bibir membuka kata,
Hatta otak sudah menyusun bicara.

Tarik nafas ku pendam semula.

Mengapa aku begitu,
Kenapa nikmat mulut ku biar membisu,
Atas papan kekunci jariku menari,
Masih sama kisahku sepi.

Lama ku mencari idea mengorak langkah,
Mencari ayat untuk penulisanku,
Menembus awan mencari ilham,
Membelah lautan masih kelu.

Ya aku teringat, ibu kata,
Aku terlalu mencari kesempurnaan,
Mengambil masa lama menolak apa di depan mata,
Walau itu yang terbaik,
Aku masih mengatur langkah pergi mencari.

Apa yang aku dapat...

Aku terlalu mahukan kesempurnaan,
Sehingga kadang aku rasa terlalu bodoh,
Aku tak mampu membuat itu ini,
Betapa kerdilnya diriku.

Ibu bantulah aku,
Aku rindukan kata nasihatmu,
Semuanya buat ku sedar,
Aku harus bersyukur.

Namun saat kita bersama,
Aku membuka lain cerita,
Masalah ku biarku tanggung seorang,
Sebab aku tahu aku mampu.

Sombongkah aku...

Saturday, 26 January 2019

Gampang

You can't cross the sea merely by standing and staring at the water.-Tagore

Hey aku sunyi,
Sungguh sepi,
Bukan tiada siapa,
Tapi tak ingin menyapa.

Masih diri membisu,
Semua diam keliru,
Walhal sang jari menari nari,
Rancak di maya kaku di realiti.

Datanglah bersipuh kemari,
Dengarkan kisah tauladan ini,
Bicaranya bukan dari hati,
Turun temurun silih berganti.

Ia bukan dongeng semata,
Maha dasyat mulut ternganga,
Ini bukan fantasi bunian,
Realiti hidup dijadi pengajaran.

Harus tahu terus menerus,
Setiap butir pasti ada asbabnya,
Titik noktah disambung lagi cerita,
Tidak berhenti walau seketika.

Lali ku mendengar kisah mereka,
Temberang gampang mendabik dada,
Makin lama ditokok tambah cerita,
Tak sedar kebenaran menjadi fitnah.

Bangunlah pergi,
Jangan dengarkan lagi karut ini,
Si keparat tiada bukti,
Mulut puaka janji diri didekati.

Tuesday, 8 January 2019

Paksa

Makin lama yang hidup cumalah raga yang mati hati hilang jiwa. 

Hidupkan jiwaku kembali,
Sekian lama ia menyendiri,
Mengunyah beribu cemuhan,
Ditelan lagi semacam makian.

Habis rakus dilihat manusia,
Semuanya dipandang negatif,
Langsung tiada simpati,
Apa lagi terbit rasa empati.

Terus meneruslah,
Tiada lagi batasnya,
Bak dipukul ombak,
Biar diri dibawa pergi.

Apalah sangat dipaksa kali,
Dicucuk hidung ditarik tali,
Sudah banyak lubang bertubi tubi,
Tiada lagi kasihan yang dipinta lagi.

Melutut dipijak jari kaki,
Kepala tunduk ditonyoh lagi,
Air mata bertakung bak perigi,
Tahanlah empangan pecah jangan diganti.

Friday, 4 January 2019

Ubah

Nothing impossible when you got dizzy in aeroplane.

Donggaklah dirimu ke langit,
Lihatlah awan nan indah,
Tusuklah diri betapa kerdilnya dirimu,
Tulus sucinya awan tiada pernah disentuh.

Hatta awan sendiri menyimpan  rasa,
Melihat karenah manusia bongkak rupa,
Sering menjeling bawah teguhnya diri,
Memijak tanah menghina terus mengeji.

Sudah diberi senang sementara,
Lupa diri tidak terhingga,
Berbicara bak sang raja berkuasa,
Salah diri laju menunding Tuhan.

Seberat itu awan memakan hati berulam jantung,
Saat amarah tiada lagi menahan sabar,
Terus membentuk gumpalan hitam menakuti manusia,
Mengajak kilat hatta ribut taufan menyumpah sama.

Dek begitulah bencana kecil,
Rasa simpati terus diwujudkan pelangi,
Mengingati bahawa Tuhan sedang menguji,
Bersyukur manusia hanya sebentar tadi.

....

Mengapa pelangi disangka indah,
Mengapa sepoinya angin dinikmati cuma,
Mengapa terik mentari tiada siapa suka,
Mengapa disangkal mendung membawa duka.

Demikianlah manusia, tiada apa yang perlu dinilai atas dasar rupa dan warna. tiada perlunya iktibar atas setiap yang menimpanya.

Kerana apa, ujian hanya datang untuk menguji, bukan mengubah.


Wednesday, 19 December 2018

Dusta

Walau banyak mana khayalan aku cipta,
Hatta beribu kisah telah ku buku,
Dari setitik dakwat pen sekalipun,
Masih tak mampu mengubah hidupku.

Setulus mana ayatku,
Seindah mana khayalanku,
Seperit mana lukaku,
Sekejam mana kataku.

Ia masih fantasi bukan realiti.

Semua tertulis khasnya untukku,
Dukaku kadang tiada faham,
Amarahku kadang tiada perasan,
Tangisku kadang tiada ertinya.

Itulah apa yang disangka mereka,
Semuanya mimik belaka,
Pentas lakonan semata,
Pendusta bicara handal katanya.

Momen

Tiada kata lain,
Untuk menggambarkan dukanya hati,
Rindunya bukan kepalang,
Perit menanggung dibiar saja.

Titik bermulanya kenangan,
Ia begitu indah dilaluinya,
Tiap saat detik terus merakam,
Langsung pelangi berselang mentari.

Semuanya bak angin lalu,
Dirasa sekejapnya gembira,
Terus terkenang lamanya termenung,
Inilah dikatakan sakit merindu.

Setiap kenangan yang tercipta,
Ia takdir tertulis,
Walau ia hanya sebentar,
Percayalah ini paling terindah.

Buntu aku,
Dari momen menjadi memori,
Dari gembira menjadi sedih,
Dari berjumpa hingga berpisah.