Thursday, 14 June 2018

Kotor

Bila hati terdetik ingin berpuisi,
Walaupun malam kian larut,
Kuyu mata berniat beradu,
Tidak ku biarkan ia berlalu tersimpan begitu.

Maka izinkan aku,
Berpuisi seperti selalu,
Biar aku mengerti jiwa ku ini,
Tusuk biar hingga kalbu.

Sekecil kuman ku terasa,
Peritnya walau sebentar,
Tergores sekian lama berdiam,
Jangan biar kau ku berdendam.

Hei.

Apa saja aku mahu,
Kau tutup mulutmu,
Pergi kau dari hidupku,
Semak saja di fikiran ku.

Takkan ku biarkan nama mu terbit dalam bait kata penulisanku,
Kau siapa!
Kau orang yang aku benci.

Sungguh aku tidak mengerti,
Mengapa harus malam ku dibaziri hanya memikirkan kata sehalus sutera untuk mu.
Menjadikan ku rungsing saat ia dibaca semula.

Sedar separuh sedar,
Ya kau hanya mengotori,
Setiap apa yang telah terbukti,
Lalu ku biarkan saja.

Mengatakan kau sememangnya begitu kotor.

Tuesday, 12 June 2018

Kosong

Sunyi malam makin membingit.
Seakan mengerti hujan di hati.
Kerlipan bintang makin terang kian larut malam.
Maka bermulalah duniaku penuh kelabu.

Ya, inilah aku.

Bukan, itulah dia.

Kau sering kali tertipu,
Hatinya penuh parut tak berjahit,
Luka itu dibiar sembuh dengan senyuman,
Keparat langsung tiada siapa mengerti.

Dia benci akan dirinya,
Ya dia bersendiri acap kali waktu berubah,
Dari terang dunia hingga malapnya angkasa,
Irama sama seperti jiwanya kala itu.

Harus dia perlu tenangkan hatinya,
Jangan biar yang lain terjaga dek esakan tangisnya,
Tepuk bahu angin malam bisik kata asmara,
Maka terhentilah hentakkan kuat jiwa memberontak.

Jiwanya sakit,
Hatinya perit.


Lepas kemari

Kan ku biarkan dirimu.
Seperti mana yang kau mahu.
Pajak apa yang telah lama terbuku.
Pinta hajat agar benar dan tulus.

Tak sekali aku halang.
Itu apa yang kau ingini.
Terus apa harus memujukmu.
Jikalau hati tidak mahu.

Tiada lagi ikatan padamu.
Di tiang batu tali berduri.
Tahu nanti kau disakiti.
Aku lebih rela diri ini dibebani.

Ya kita telah berjanji.
Apa yang terjadi biarkan terjadi.

Sudah aku lepaskan mu apa lagi kau kemari.
Ada baki harus kau tuntut dari ku.
Marilah ke sini,
Hati ini sentiasa terbuka.
Untuk mu yang aku sayangi.

Wednesday, 30 May 2018

Aneh

Ingin kali aku terbang ke angkasa,
Melihat bulan makin hampir kian indah,
Biar diri ini tenang dari kancah dunia,
Menikmati keajaiban tiada kerlipan.

Mahu kau tunjuk usaha mu,
Yang kusut lagi diragu,
Entah kau bukannya begitu,
Bahkan tiada siapa tahu.

Anggap sajalah ini yang termampu,
Sudah cukup kau kenyang dek tomahan,
Usah kau teruskan apa yang terdaya,
Aku kenal siapa dirimu.

Kau dilihat aneh,
Sangka mereka kau ini pelik,
Berdiri bagai berkaki raksasa,
Jiwa penuh mendabik dada.

Acap kau berubah,
Hari ini lain,
Esoknya lain,
Lusa kau kembali sama.

Masih kau mahu dengan pendirian mu,
Apa waktu mahu menunggu kejayaan mu,
Siapa ingin kau yang berpenat lelah,
Mereka tiada pandang itu semua.

Apa yang mahu mereka hanyalah hasil yang benar berubah ketara.
Selagi belum wujudnya ia, kau masih aneh dipandang hina.

Wednesday, 16 May 2018

Lekas

Kemarilah sang malam,
Aku merindui mu,
Siang seakan lama tiada kelam,
Aku ingin kali bersua dengan mu.

Segala isi hati ini terlalu penat,
Aku perlukanmu,
Tidak ku benarkan air ini mengalir,
Biar dilihat orang,
Itu hanya memalukanku.

Lekas dikau kemari,
Mari ku sandar padamu,
Tepuk bahu ku selembut dirimu,
Bisik padaku kata indahmu.

Mengapa begitu perlahan waktu,
Aku perlukanmu.

Ya benar,
Aku perlukan mu.

Lekas lah kemari.
Bantu aku.
Lekaslah.

Friday, 27 April 2018

Halau

Kian lelah aku dibadai ombak,
Taburan pepasir pandang langsung, 
Tiada niat berlembut hadap tuan,
Patah setiap tulang sepi dipandang.

Pagi yang dianggap membawa bahagia,
Tidak perasan bayang hitam mengejar,
Lari kau namun penghujung tiada,
Hembusan lelah kuat terus didengar.

Ya apa lagi mahu kau hidup,
Dunia ini tak memerlukan mu,
Langit ini sedang mengejekmu,
Sedarlah apa darjatmu di alam ini.

Usah menunggu angin sepoi menyapamu,
Kerana taufan saja ingin menyinggahmu,
Salam khabar tiada henti,
Tamparan itu cukup buat dirimu mengerti.

Thursday, 29 March 2018

Usah

Wahai sayang,
Usah kau tangisi nasib yang menimpa mu,
Bukan ia datang bagai musuh,
Tapi hadir untuk menguji.

Duhai sayang,
Kenapa masih bersedih,
Meratapi segala nasib,
Yang tidak jemu mengelilingmu.

Hai sayang,
Berbahagialah dikau,
Ingati lah saat kau gembira,
Kala senyum tabir di bibirmu.

Usah sayang,
Kau terlalu memikir akan nasib malangmu,
Menceriakan hari mereka dengan panggilan mentari,
Namun di hatimu pantang kilat tak lari.

Hei sayang,
Sudahlah engkau begini,
Tiada sapa dari yang lain,
Maka engkau bersendiri.

Cukup sayang,
Sudah tiba kau menghentikan semua ini,
Tiada siapa menghargai dirimu lagi,
Kau sedia tahu apa yang selalu.

Usah sayang,
Biarkan dirimu seperti biasa,
Lantas mereka rasa akan jiwa,
Yang tak pernah wujud atas dasar anggota.