Monday, 21 August 2017

Tika siang

Tiada apa lagi mahu dibicarakan,
Tiada apa lagi mahu dikisahkan,
Sukar untuk memahami sang aku,
Masih tidak sedar tiada apa berlaku.

Cuba untuk mencari ilham,
Tersekat pula di tengah kota,
Tidur ada faedahnya,
Daripada berpenat otak bekerja,

Aku sukar mencari rentak,
Apa lagi mahu dipuisikan,
Semua nya sudah lapuk.

Bila menjelang malam,
Otak mula memberi idea,
Sambil mendengar lagu balada,
Di situlah bicara hati mula keluar.

Friday, 18 August 2017

Betah

Jauh di sana,
Dia sedang berlari suka,
Mengejar sesuatu yang dicinta,
Mengikat ketat agar ia tidak terbuka.

Dia tidak tahu,
Di penghujung laluan itu,
Ada sesuatu yang terbuku,
Untuk dia si malang itu.

Apa yang dia mahu sudah ada,
Kebahagian di depan mata,
Tanpa rasa toleh ke belakang,
Takut ada yang menjadi penghalang.

Merasai rasa enaknya gula,
Senyum hingga ke telinga,
Tahu manisnya sudah menghilang,
Kenikmatan hanya sebentar saja.

Akhirnya dia menoleh,
Berpaling untuk bersua,
Terbukam terpukau terkaku,
Apakah semua nasib sama untuk dia si malang?
Ingin gembira walaupun hanya sebentar,
Terpaksa reda diri ini siapa.

Ya dia si malang itu,
Sedari takdir begitu,
Tiada rasa kebahagian,
Hidup penuh kepahitan.

Takdir tidak boleh diubah,
Namun nasib boleh diubah.


Saturday, 29 July 2017

Irama

Tiada lagi irama asmara,
Yang hanya mengisah si lara,
Dengan hati penuh bunga cinta,
Tercucuk duri tangan tak terluka.

Aku hanya bermain irama,
Agar mendapat rentak enak,
Sedap dibaca hatta didengar,
Bukan hanya dongeng semata.

Kisahnya benar,
Cuma ditambah perisa,
Rasa masam manisnya,
Pahit kelat tercampur juga.

Irama bertukar makin duka,
Acap kali tibanya malam,
Buku puisi akan dibuka,
Untuk berkongsi hebatnya silam.

Apa mahu bertukar irama bahagia,
Turunnya hujan bukan kerana bala,
Hembus bayu angin bagai di syurga,
Panas terik matahari menambah sinar wajah.

Ini irama ku,
Aku punya suka,
Kau tak perlu susah,
Hanya baca dan hayatinya.

Friday, 28 July 2017

Silam

Kisah ku terhenti di situ,
Tanpa noktah mahupun seru,
Terabur sepah segala cerita,
Begitulah pengakhiran kita.

Tak perlu lagi berpuisi,
Tentang hati yang acah terluka,
Tiada sangka begini rupanya,
Hanya berimaginasi sahaja.

Sedih rupanya kisah si dia,
Buku lama dibuka semula,
Memujuk hati masih ada yang suka,
Bukannya tidak laku di mata.

Sukar nya aku yang gila,
Mahu menghujan tertitis tawa,
Mahu bertopeng tidak bertelinga,
Mahu berdepan bayangnya tiada.

...

Saturday, 8 July 2017

Luaran

Di sebuah kota yang indah,
Aman damai tiada perbalahan,
Tersegamnya sebuah istana,
Yang dibina untuk sang pemerintah.

Di istana,
Tinggalnya pasangan kekasih yang katanya bahagia.
Rupa putera yang kacak mencairkan hati si pemandangnya,
Putih mulus sang puteri yang menjadi kegilaan pemuda pemudi.

Kata orang mereka pasangan yang bahagia,
Manakan tidak.

Seperti pinang dibelah dua.
Bagai cincin dengan permata.
Mahligai cinta impian gadis serata.

Tiada siapa tahu,
Tiada siapa lalu.

Retakan rumah tangga,
Bukan lagi hentakan biasa biasa.

Bukan musuh yang menyerang hendap.
Bukan musuh masuk tanpa salam.

Tapi.

Musuh depan mata.

Seharian mana mungkin tiada pertelingkahan.
Mana mungkin tiada esak tangisan.

Namun hanya dipendam sahaja.

Shuuhhhh

Kamu tidak perlu tahu.
Mengapa jadi begitu.
Kita hanya lihat luar sahaja.
Tak perlu jaga kain sang raja.

Apa yang terjadi biarkan saja.

Friday, 7 July 2017

Malu sendiri

Untuk kali kedua,
Hancur berkecai,
Segala isi hati,
Menahan perit sakit.

Sudah dibilang,
Usah percaya,
Kenapa masih berpaling muka ?

Bila depan mata,
Sakit tidak terhingga.

Dulu kau beri harapan,
Agar kita dapat kenang kenangan,
Bahagia seperti orang lain.

Kini,
Aku tahu.
Dan
Aku malu.

Mengapa aku begitu percaya,
Pada orang yang tidak pernah berkata-kata,
Hanya ingin berpuitis semata-mata,
Sehingga melukai hati seperti tidak bernyawa.

Aku malu.

Kerana engkau,
Zaman kejatuhan ku mulai tiba,
Saat genting kehidupan ku mulai punah.

Friday, 9 June 2017

Ditinggalkan

Mudahnya aku jatuh cinta,
Pada orang yang pertama kali jumpa,
Agar dia mengubati hati yang lara,
Menghulur tangan mata berbicara.

Begitu sekali aku menyimpan rasa,
Supaya engkau tahu apa itu harga,
Sebuah cinta yang telah mekar,
Menjadi bunga yang kian indah.

Tersimpul malu engkau tersenyum,
Aku hanya mengulam rasa bahagia,
Tidak sedar syaitan bertepuk suka,
Sedang maksiat di depan mata.

Aku terlupa,
Aku tersedar,
Aku hanya bermain dengan perasaan.

Kau bukan di depan mata lagi,
Hatta namaku tidak kau kenali,
Terbatuk siapa bicara tentang dirimu ini,
Namun diabaikan syak wasangka hati.

Aku kembali terjaga,
Kenapa aku begitu rela,
Memberi hati yang baru reda,
Dari panah sang cinta durjana.