Friday, 10 November 2017

Bukan aku

Sekian lamanya aku berdiam,
Menanti satu hening malam,
Yang begitu indah untukku bersenang,
Tanpa berfikir apa yang berlaku di depan.

Aku tak punya kuat,
Untuk buat sesuatu bukan dek akal,
Harus memaksa terus berpenat,
Bila lelah ditinggal orang takkan kekal.

Aku harap angin kan mendatang,
Membawa kabar lebih gembira,
Bukan lagi mengajak mendung,
Bersama dengannya bertambah duka.

Melankolik terus menjadi tema,
Aku punya usaha,
Mengubah puisi lebih bergula,
Namun sukar mengapa ikut rentak jiwa.

Bukannya aku sedang berduka lara,
Mengadu bahawa aku sengsara,
Bukan sama sekalinya,
Aku cuma bermain irama.

Aku hanya pinta,
Jangan percaya dengan katanya,
Dia bukan aku,
Hanya imaginasi semata.

Monday, 16 October 2017

Aku berbicara

Orang kata dia hanya berdongeng semata,
Orang kata dia hanya bermain irama sahaja,
Tanpa peduli apa yang dirasanya,
Soal hati dipertaruh jiwa.

Hebatnya sang dia,
Bicara mendabik dada,
Menaip ikut rentak jiwa,
Tersilap bahasa dikecam bangsa.

Mulutnya terkunci,
Menari-nari si jemari,
Duduk diam tanpa bunyi,
Terleka khayalan sendiri.

Dia sedang bercerita,
Jangan paksa dikeluarkan idea,
Takut pelik apa yang dibaca,
Faham orang lari tajuknya.

.

Aku berbicara,
Hanya rekaan semata,
Ada benar ada sebaliknya,
Baca yang lama nilai yang baru.

Friday, 13 October 2017

Toleh

Kau memanggil ku,
Berpaling semula ke arahmu,
Dengan senyum menghias bibir,
Manis dipandang hati mencair.

Menyapa sekian lama mendiam,
Terkaku seperti kaki dipaku,
Atas tanah yang penuh berbatu,
Hanya mampu berdiri membisu.

Mulut masing terkunci,
Terkatup penuh rahsia,
Bicara mata saat ini,
Terus mainan semata.

Aku paksa hati,
Hiraukan kau dan paling semula,
Biarkan ia sakit sedetik cuma,
Daripada untuk ditusuk selamanya.

Apa mahu lagi engkau,
Mengajak ku mengira bintang,
Bilangannya banyak seperti cinta lama,
Yang dibuang begitu saja dengan kejamnya.

Toleh aku daripada memandangmu,
Biarkan kau terus menangis sendu.

Saturday, 23 September 2017

Flower

Assalamualaikum. So guys today aku ambil gambar so much of flower. Aku pun nak share gambar lah ni.

No edited.
But tak semua lahh aku post.
Just a little.

Singkat

Waktu seakan singkat,
Untuk aku berehat setelah lama berpenat.

Dunia seperti memaksaku,
Terus berdiri tidak tersungkur,
Laju berjalan lagi berlari,
Pantang berpaling maju hadapan.

Angin menyinggahku,
Memberi tamparan hebat,
Bukan lagi sepoi sepoi bahasa,
Memanggil taufan mengajarku.

Apatah lautan yang memukulku,
Ombak tinggi setinggi gunung,
Mengajak pasir menjadi tajam,
Bak serpihan kaca pasti berdarah.

Bila kesudahannya,
Aku akan rebah,
Sang helang terbang rendah,
Menyambarku menjadi mangsanya.


Monday, 21 August 2017

Tika siang

Tiada apa lagi mahu dibicarakan,
Tiada apa lagi mahu dikisahkan,
Sukar untuk memahami sang aku,
Masih tidak sedar tiada apa berlaku.

Cuba untuk mencari ilham,
Tersekat pula di tengah kota,
Tidur ada faedahnya,
Daripada berpenat otak bekerja,

Aku sukar mencari rentak,
Apa lagi mahu dipuisikan,
Semua nya sudah lapuk.

Bila menjelang malam,
Otak mula memberi idea,
Sambil mendengar lagu balada,
Di situlah bicara hati mula keluar.

Friday, 18 August 2017

Betah

Jauh di sana,
Dia sedang berlari suka,
Mengejar sesuatu yang dicinta,
Mengikat ketat agar ia tidak terbuka.

Dia tidak tahu,
Di penghujung laluan itu,
Ada sesuatu yang terbuku,
Untuk dia si malang itu.

Apa yang dia mahu sudah ada,
Kebahagian di depan mata,
Tanpa rasa toleh ke belakang,
Takut ada yang menjadi penghalang.

Merasai rasa enaknya gula,
Senyum hingga ke telinga,
Tahu manisnya sudah menghilang,
Kenikmatan hanya sebentar saja.

Akhirnya dia menoleh,
Berpaling untuk bersua,
Terbukam terpukau terkaku,
Apakah semua nasib sama untuk dia si malang?
Ingin gembira walaupun hanya sebentar,
Terpaksa reda diri ini siapa.

Ya dia si malang itu,
Sedari takdir begitu,
Tiada rasa kebahagian,
Hidup penuh kepahitan.

Takdir tidak boleh diubah,
Namun nasib boleh diubah.