Thursday, 14 June 2018

Kotor

Bila hati terdetik ingin berpuisi,
Walaupun malam kian larut,
Kuyu mata berniat beradu,
Tidak ku biarkan ia berlalu tersimpan begitu.

Maka izinkan aku,
Berpuisi seperti selalu,
Biar aku mengerti jiwa ku ini,
Tusuk biar hingga kalbu.

Sekecil kuman ku terasa,
Peritnya walau sebentar,
Tergores sekian lama berdiam,
Jangan biar kau ku berdendam.

Hei.

Apa saja aku mahu,
Kau tutup mulutmu,
Pergi kau dari hidupku,
Semak saja di fikiran ku.

Takkan ku biarkan nama mu terbit dalam bait kata penulisanku,
Kau siapa!
Kau orang yang aku benci.

Sungguh aku tidak mengerti,
Mengapa harus malam ku dibaziri hanya memikirkan kata sehalus sutera untuk mu.
Menjadikan ku rungsing saat ia dibaca semula.

Sedar separuh sedar,
Ya kau hanya mengotori,
Setiap apa yang telah terbukti,
Lalu ku biarkan saja.

Mengatakan kau sememangnya begitu kotor.

No comments:

Post a Comment